Yayasan Alam Melayu Sriwijaya (MALAYA)
» Jadwal Sholat Kota Palembang dan Sekitarnya
» Profil Yayasan Malaya
» Kegiatan Yayasan Malaya
» Info Hotel di kota Palembang
» Download
_____

Pendahuluan

Hijrah telah mengiringi sejarah kehidupan manusia. Gelombang orang yang hijrah datang berturut-turut selama berabad-abad. Sejarah telah menceritakan hijrah berbagai bangsa dan menetapnya mereka di tempat-tempat yang mereka datangi. Beberapa kaum telah hijrah karena lari dari kehidupan yang sulit, mencari keselamatan dari ancaman peperangan, atau menyelamatkan diri dari kezaliman-kezaliman, dan mencari tempat-tempat perlindungan sampai mendapatkan tempat menetap yang aman.

Hal ini pula yang terjadi pada keturunan Nabi Muhammad SAW, setelah penindasan atas golongan asyraf (para syarif/syayyid) Alawiyin di masa Daulah Umayyah kian bertambah keras, maka berhijrahlah sebagian di antara mereka itu ke berbagai belahan bumi Asia, diantaranya ke belahan timur Asia meliputi India sampai Lautan Cina khususnya ke Asia Tenggara.

Di dalam sejarah mencatat bahwa Syayid Ali Al Muktabar bin Muhammad Ad Dibaj bin Imam Jakfar As Shadiq b Imam Muhammad Al Baqir b Al Imam Ali Zainal Abidin b Syayidina Al Husin, Syayid Ali al Muktabar ini dari Malabar masuk ke Perak, Aceh dan kawin dengan Tansyir Dewi binti Maharaj Syahrial Salman (pembangun negeri Perak, asal Persia dari keluarga Meurah). Dari pernikahan ini lahir Sulthan Alaiddin Syayid Maulana Abdul Azizsyah 225 H-249 H/840M-864M. Beliau adalah Sulthan/Raja Islam pertama di Kerajaan Islam Perak dan pendiri Dinasti Aziziyah hingga berlangsung sampai 365 H-377H/976M-988 M pada Massa Sultan Alaiddin Sayyid Maulana Mahmudsyah.

Setelah wafatnya Sulthan Alaiddin Sayyid Maulana Mahmudsyah, maka kerajaan Perak dipimpin oleh keturunan keluarga Meurah. Dan dinasti Aziziyah ini berakhir karena tak ada waris yg meneruskannya. Inilah fakta tertua yang dicatat oleh sejarah aka asal mula keluarga Alawiyin/syayid yang masuk ke bumi Indonesia khususnya ke Sumatra.

Jadi jauh sebelum masa penjajah masuk, maka Islam telah masuk ke bumi Nusantara melalui pendakwa pendakwa yang merupakan titisan langsung darah Baginda Nabi Muhammad SAW. Jadi tidaklah mengherankan bila wilayah Asia Tenggara ini pemeluk agama Islamnya sangat besar dan sampai saat ini tetap kuat memegang ajaran dari satu generasi hingga generasi sekarang.

Sekilas Sejarah Kesultanan Palembang Darussalam

Juga sangat tak mengherankan bila wilayah Sumatra tercatat dalam sejarah sebagai wilayah yang peranan Islam dalam sejarahnya tak dapat dipisahkan sama sekali. Islam telah menjadi bagian yang tak dapat terpisahkan dalam sejarah dan kehidupan sehari-hari hingga saat ini.
Diantaranya yang tercatat dalan sejarah adalah keturunan wali Sembilan (wali songo) yakni keturunan Sunan Giri yang pada akhirnya mendirikan Kesultanan Islam di Palembang. Para Sultan Palembang ini adalah dari pada keturunan Pangeran Wirakusumo Cirebon (Maulana Muhammad Ali Nurdin/Kyai Gede Karang Tengah). Kesultanan tersebut adalah Kesultanan Palembang Darussalam yang dipegang oleh Dynasti Mahmud Badaruddin yang berarti “Penyuluh Agama Islam Yang Terpuji dan Benar”.

Sejarah Kesultanan Palembang Darussalam dimulai di masa Susuhunan Abdurahman Khalifatul Mukminin Sayyidul Imam (Kyai Mas Endi Pangeran Ario Kesumo), yang memerintah dari 1069-1118H/1659-1707M).

Susunan nasab sebagai berikut:
Susuhunan Abdurrahman bin Ratu Jamaluddin Mangkurat V (Kyai Gede Ing Pesarian) bin Pangeran Tumenggung Manca Negara Cirebon bin Adipati Sumedang Negara (Maulana Abdullah) bin Pangeran Wirakusumo Cirebon (Maulana Muhammad Ali Nurdin/Kyai Gede Karang Tengah) bin Maulana Muhammad Ainul Yaqin bin Maulana Ishaq bin Maulana Ibrahim Asmoro bin Al Imam Al Husain Jamaluddin Al Akbar bin Ahmad Syah jalaluddin bin Amir Abdullah Khan bin Abdul Malik bin Alwi Ammul Faqih bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa Ar Rumi bin Muhammad An Naqib bin Ali Al Uraidhi bin Ja’far As Shadiq bin Muhammad Al Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Al Husain bin Sayyidina Ali bin Abi Thalib KRW+ Syayidah Fathimah Az Zahra binti Muhammad Rasulullah SAW.

Setelah Susuhunan Abdurahman Khalifatul Mukminin sayyidul Imam (Kyai Mas Endi Pangeran Ario Kesumo) yang memerintah dari 1069-1118H/1659-1707M) dilanjutkan oleh putranya Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing Lago (1118-1126H/17061714M). Pengganti Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing Lago adalah Sultan Mahmud Badaruddin I Jayo Wikramo (1136-1171H/1724-1758M).

Kedatangan Syed Ahmad bin Husin Jamalullail

Pada masa pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin I Jayo Wikramo (1136-1171H/1724-1758M), dalam catatan sejarah nasab keluarga Alawiyin akan kedatangan Syed Ahmad bin Syed Hussain b Abdulah b Aqil Jamalullail dan keponakannya yakni Syed Alwi b Abdullah b Husin b Abdullah bin Aqil Jamalullail datang ke Palembang dari Tarim. Untuk beberapa lama mereka berdua tinggal di Palembang dan kemudian Syed Ahmad bin Husin melanjutkan perjalanan ke Kedah, sementara Syed Alwi b Abdullah bin Husin Jamalulullail ke Betawi/Jakarta. Syed Alwi b Abdullah b Husin ini memiliki seorang anak dan kemudian menjadi seorang pendakwa yang terkenal dan hingga kini makamnya masih diziarahi orang, yakni Syed Abubakar bin Alwi bin Abdullah Jamalulalail. Beliau terkenal dengan sebutan keramat Mangga Dua Jakarta Kota.

Syed Ahmad bin Husin Jamalullail selama di Palembang sempat nikah dengan seorang syarifah tetapi tidak berputra. Beliau adalah pengasas kesultanan Jamalullail Perlis dan wafat 1751 M dan makam tersebut sekarang berada di Kampung Limbong, Kedah. Dikatakan Tuan Syed Ahmad Jamalullail pernah menikah dengan seorang Syarifah di Palembang dan setelah itu beliau datang ke Kedah sendirian dan menumpang bersama kenalannya iaitu Tuan Syed Muhammad Thoha Al-Qadri, yang menetap di Limbong Kedah. Beliau dikahwin dengan anak kenalannya iaitu Sharifah Aminah binti Syed Muhammad Thoha Al-Qadri. Beliau memiliki seorang anak yaitu Syed Abubakar Harun bin Syed Ahmad Jamalullail. Beliau datang pada massa Sultan Muhammad Jiwa Zainal Adilin Mu’adzam Shah II, 26 Syaaban 1122 (20 Oktober, 1710) – 1192 H (1778 M).

Makam Keramat Kampung Limbong Kedah

Makam ini pula adalah kepunyaan Tuan Syed Muhammad Thoha Al-Qadri, iaitu bapak mertua Syed Ahmad bin Syed Hussain Jamalullail. Makam ini juga terletak di Kampung Limbong, Kedah bersebelahan dengan makam Syed Ahmad Jamalullail (menantu). Kawasan perkuburan ini terletak disebuah tanah tinggi (kota lama) yang dipenuhi semak samun.

Kawasan makam ini juga dikenali sebagai “Makam Keramat” oleh penduduk setempat. Disebut oleh warga emas di kampung itu bahawa mereka ini adalah alim-ulama yang warak dan karamah pada masa dahulu

MAKAM TUAN SYED HARUN BIN SYED AHMAD JAMALULLAIL (PENGHULU ARAU PERTAMA)

Nama sebenar beliau adalah Tuan Syed Abu Bakar Harun bin Syed Ahmad Jamalullail, tetapi lebih dikenali sebagai Syed Harun. Beliau adalah generasi pertama dilahirkan di Tanah Melayu (Limbong, Kedah) dari hasil perkongsian hidup bapanya (Syed Ahmad bin Syed Hussain) dengan ibunya (Sharifah Aminah binti Syed Mohd Thoha Al-Qadri). Beliau dibesarkan oleh ibu dan bapa saudaranya di Chenak, Thailand setelah kewafatan ayahandanya. Di Chennak beliau adalah seorang Ulama terkemuka dan ramai pengikut. Setelah lama disana Syed Harun lari ke Arau dan meneroka kawasan Arau bersama pengikutnya seramai 500 orang bersama 50 ekor gajah dari Kawasan Chenak (Thailand) setelah diburu untuk dibunuh oleh Raja Singgora setelah mendapat khabar angin bahawa “Seorang Syed keturunan Arab hendak menjadi Raja Chenak”. Beliau mendapat kepercayaan Sultan Kedah untuk menjadi Penghulu Arau Pertama. Beliau juga seorang ulama Ba-Alawi dari Qabilah Jamalullail.
• Tradisi perarakan bergajah semasa Pertabalan Raja Perlis adalah diambil dari kisah Tuan Syed Harun lari dari Chenak ke Arau. Pengikut Syed Harun terdiri dari orang melayu Chenak membuka perkampungan di Padang Siding, Arau.

MAKAM TUANKU SYED HUSSAIN BIN SYED HARUN JAMALULLAIL (RAJA PERLIS PERTAMA)

Syed Hussain bin Syed Harun Jamalullail adalah anak dari perkongsian Tuan Syed Harun dengan Wan Fatimah iaitu isteri ke-3 baginda setelah mendapat izin dari Isteri ke-2 iaitu Tengku Sofiah setelah tidak dapat memberikan zuriat dengan bersyarat. Kelahiran Baginda disambut dengan gilang gemilang pada tahun1805. Baginda dibesarkan di Istana Kota Indera Kayangan Kedua. Keterampilan Baginda sebagai pemimpin amat jelas dengan bakat yang diwarisi dari ayahandanya dan susur galur keturunannya. Bagindalah memperjuangkan untuk menjadikan Perlis sebagai sebuah Negeri Berdaulat setelah dipisahkan dari Negeri Kedah. Baginda menjadi ketua gerakan gerila menentang tentera Siam pada awal penubuhan Negeri Perlis. Tentera Siam pada ketika itu amat kejam dan zalim sehinggakan orang melayu tempatan ketika itu menggelarkan “Siam Perut Hijau” dikiaskan kepada orang yang tak berhati perut (kejam).

Makam tuanku Syed Ahmad bin Syed Hussain (Raja Perlis Kedua) tiada bernisan. Disisi ayahanda tercinta. Penulis tidak menemui batu nisan Tuanku Syed Ahmad (Raja Perlis Kedua), tapi sejarah menceritakan baginda dilahirkan di Arau pada 3 Mei 1825 dan mangkat di Istana Arau pada 17 Februari 1897 dan dimakamkan di Makam Diraja Arau. Penulis difahamkan makam baginda berada di kawasan lapang hadapan makam ayahandanya Raja Syed Hussain Jamalullail (Raja Perlis Pertama). Baginda pernah berkahwin dengan lima gadis, tetapi Cuma dengan isterinya yang ketiga (Syarifah Seha binti Syed Muhammad bin Alwi bin Abdullah bin Alwi bin Al Imam Abdullah shahibur ratib Al-Haddad) yang memberi seorang cahayamata penyambung zuriat, iaitu Tuan Syed Alwi bin Syed Ahmad (Raja Muda)

Tuanku Syed Alwi bin Syed Ahmad bin Syed Hussain Jamalullail pernah menjadi Raja Muda ketika bapanya Syed Ahmad bin Syed Hussain Jamalullail menjadi raja perlis ke-2. Syed Alwi dilahirkan pada 1 Juni 1844 oleh ibunya Sharifah Seha binti Syed Muhammad Al-Haddad (isteri ke-3). Syed Alwi dikatakan mempunyai ilmu persilatan yang tinggi. Baginda yang pernah diceritakan oleh orang-orang tua sekitar Arau, pernah berpencak dengan bapanya (Syed Ahmad) dalam suasana gelap-gelita kerana menyangka musuh, bapanya menyedari dan mengenalinya dari cara gerak serangan dan elakan semasa sedang berpencak ketika itu. Baginda juga dikatakan seorang yang warak dan tinggi ilmu fiqih. Usianya tidak penjang, baginda mangkat pada usia 20 tahun di Kuala Kedah akibat lemas (tenggelam) di laut pada Mei 1864. Jenazahnya dikenali dengan sebentuk cincin kebesaran yang dipakai di jari manisnya. Dimakamkan dikampung Limbong, Kedah, bersebelahan dengan makam moyangnya Syed Ahmad (pertama). Ketika itu Baginda sudah mempunyai seorang anak yang masih kecil, iaitu Syed Saffi bin Syed Alwi Jamalullai.

Dari sejarah keluarga ke Syed Ahmad bin Husin Jamalaulail ini maka dapat kita tarik kesimpulan, di masa itu sudah ada peran keluarga syed sebagai penyambung hubungan antara kesultanan Palembang dan kesultanan Kedah. Berita akan keadaan dan suasana kesultanan Palembang tentulah diketahui dan dibawa oleh syed Ahmad bin Husin ke negeri Kedah sehingga perhubungaan antara kedua kesultanan terjalin.

Kedatangan Keluarga Shahabuddin dari Palembang ke Kedah

Yang pertama kali datang dari Tarim Hadramaut ke Palembang adalah Al Habib Muhammad Az Zhahir bin Husin bin Muhammad bin Ali bin Muhammad bin Ahmad Shahabuddin al asghor. Beliau adalah generasi ke-33 dari Ar Rasul Muhammad SAW. Beliau tiba di kesultanan Palembang pada massa pemerintahan Susuhunan Ahmad Najamuddin Adi Kesumo (1171-1190 H/1758-1778 M). Al Habib Muhammad Az Zhahir ini nikah dengan salah anak dari Sultan Muhammad Bahauddin dan memiliki anak yang bernama Pangeran Husin. Selanjutnya Keluarga Shahbuddin ini merupakan keluarga dalam kesultanan Palembang dan memegang peranan yang penting terutama dalam hal bidang ugama. Pangeran Husin Shahabudin ini hidup di masa Sultan Badarudin ke II dan beliau adalah sepupu Sultan.

Pangeran Husin ini memiliki 2 orang anak yakni Raden syed Muhammad Az Zhahir dan Hasan (bergelar Raden Hasan). Raden Syed Muhammad Az Zhahir bin Pangeran Husin Shahabuddin ini memiliki beberapa orang putra di Palembang, selanjutnya kira-kira tahun 1780-an beliau berhijrah ke Kedah dan berkawin dengan saudara Sultan Ahmad Tajuddin Halim Syah marhum Melaka. Dari perkawinan ini beliau mendapat putra yakni Syed Zainal Abidin. Karena dari pihak ibunya adalah keturunan bangsawan Kedah maka syed Zainal Abidin juga dikenal dengan panggilan Tungku Zainal Abidin dan rakyat Kedah lebih mengenalnya dengan sebutan Tungku Kudin. Syed Zainal Abidin/Tungku Kudin dilahirkan di Kedah kira-kira tahun 1790.

Penjajahan Siam di Kedah, mulai 1821 telah mencetuskan siri gerakan membebaskan negeri Kedah di bawah pimpinan golongan bangsawan Kedah. Pada tahun 1826, Syed Zainal Abidin bin Muhammad Az Zhahir Shahabuddin atau lebih dikenali dengan panggilan Tunku Kudin, anak saudara Sultan Ahmad Tajuddin Halim Syah, Tunku Long Putih (orang kepercayaan utama Tungku Kudin, tungku long putih ini adalah anak Tungku Raden asal Palembang yang berkawin dengan Tungku Jam jam saudara Sultan Ahmad Tajuddin) dan Tunku Sulaiman, melancarkan serangan ke atas pertahanan Siam di Kota Kuala Kedah. Serangan mereka dapat dipatahkan oleh pasukan Siam.

Pada tahun 1828, Sultan Ahmad Tajuddin Halim Syah, Tunku Kudin dan Tungku Long Puteh berada di Seberang Perai. Pada tahun 1829, Tunku Kudin, bersama pengikutnya, dengan disertai, antaranya Tunku Long Puteh, Tunku Jaafar dan Tunku Dagang, anak Tunku Long Puteh; panglima Hassan, Mis, Che Rio, Awang Lahal dan Che Akil melancarkan serangan ke atas tentera Siam di Kedah tetapi dikalahkan oleh tentera Siam. Sultan Ahmad Tajuddin Halim Syah juga merancangankan serangan ke atas tentera Siam di Kedah tetapi tidak dapat dilaksanakan kerana rahsia rancangan baginda diketahui oleh Siam. Surat yang baginda hantar kepada Seri Lela Pahlawan dan Raja Putera Jaya mengenai perkara ini jatuh ke tangan Siam.

Dalam bulan Januari 1830, Tunku Kudin berjaya mengumpulkan kira-kira 5,000 orang mara ke Kedah melalui Perai. Setelah berada di Kedah, angkatan Tunku Kudin menjadi bertambah ramai dengan penyertaan penduduk Kedah. Mereka yang menyertai Tunku Kudin ini mengsifatkan perjuangan mereka adalah jihad menentang orang kafir, Siam. Pada tahun 1831, angkatan Tunku Kudin terdiri daripada 2,000 orang, termasuk di dalamnya 80 orang bekas tentera sepoi, memakai pakaian seragam pasukan sepoi British dengan semangat jihad, melancarkan serangan ke atas pasukan Siam yang berada di Kota Kuala. Dalam pertempuran ini angkatan Siam dikalahkan. Kota Kuala dapat diduduki oleh Tunku Kudin pada 24 April 1831. Pasukan Tunku Kudin mendapat bantuan daripada Sultan Ahmad Tajuddin Halim Syah.

Dalam usaha menjamin hubungan baik British-Siam, Gabenor R. Ibbetson menyatakan British tidak terlibat membantu Tunku Kudin, hanya Tunku Kudin yang menyibarkan dakyah British membantunya. Di samping itu Gabenor R. Ibbetson mengeluarkan isytihar, mereka yang terlibat dalam serangan ke atas Kedah disifatkan sebagai lanun. Tentera Siam yang bertahan di sini mengundurkan diri ke Alur Ganu, markas pertahanan mereka. Kira-kira 30 orang tentera Siam ditawan dan disiksa sehingga mati, sebagai membalas dendam di atas tindakan tentera Siam sebelum ini ke atas orang Kedah. Begitu juga dengan orang Cina yang membantu tentera Siam disiksa hingga mati.

Kejayaan Tunku Kudin mengambil balik Kota Kuala, serta mengundurkan tentera Siam diketahui oleh Chao Phya Ligor. Beliau telah mengumpulkan kira-kira 7,500 orang dengan 3,000 ekor gajah dan mara ke Kedah pada Juni 1830. Angkatan ini bergerak ke Trang, memasuki Kedah dan bergabung dengan angkatan mereka yang sedia ada di Alur Ganu. Angkatan Siam telah melancarkan serangan ke atas pasukan Tungku Kudin.
Dalam pertempuran yang gagah berani ini Tungku Kudin dengan pasukan mempertahankan tanah kelahirannya yakni Kedah sampai titik darah penghabisan dan beliau beserta kira 50 orang Melayu terkorban di daerah Kota Kuala oleh tentara Siam yang jumlah dan peralatannya lebih lengkap. Pada badan Tunku Kudin terdapat kesan tembakan peluru. Bagi orang Melayu Kedah, perjuangan ini adalah perang jihad, menentang kafir; mati syahid dan masuk syurga. Tunku Kudin telah dipancung kepala, kepalanya dibawa ke Bangkok. Perlawanan Tungku Kudin yang gagah berani ini menjadi inspirasi bagi pejuang-pejuang Kedah selanjutnya yang pada akhirnya berhasil membebaskan Kedah dari upaya penjajahan Siam.

Tungku Kudin ini memiliki dua orang putra yakni Syed Hasan dan Syed Husin, hingga kini keturunan Tungku Kudin/syed Zainal abidin bin Muhammad Az Zhahir bin Husin Shahabuddin, keturunan dari kedua putranya ini hingga saat ini ada di Kedah dan Kuala Lumpur. Diantara keturunan Tungku Kudin ini sepanjang masa menghiasa sejarah negeri Kedah hingga setelah masa kemerdekaan ada diantara mereka menjadi orang orang penting sementara keluarga terdekatnya saat ini juga masih ramai di Palembang yakni di daerah kampung Muaro, sei bayas dan berbagai tempat di Indonesia.

Ayah Tungku Kudin/Syed Zainal Abidin yakni Raden Syed Muhammad Az Zhahir memiliki seorang saudara yang menetap di Palembang yakni namanya Raden Hasan dan salah satu putra raden Hasan ini adalah Husin. Jadi syed Husin ini sepupu kepada Tungku Kudin. Syed Husin bin Raden Hasan ini nikah dengan anak Sultan Badaruddin II dan memiliki putra yang bernama Pangeran Syarief Ali bin Husin bin Raden Hasan Shahabuddin. Nama Pangeran syarief Ali Shahabuddin ini cukup dikenal dalam kesultanan Palembang Darussalam. Dari huraian ini kita dapat menarik garis kesimpulan adanya hubungan yang erat Tungku Kudin dengan kesultanan Palembang Darussalam dan memang beliau juga memiliki darah keturunan kesultanan Palembang Darussalam.

Hubungan Kekerabatan antara Susuhunan Ratu Muhammad Badaruddin II dengan Keluarga Syed

Beliau adalah salah satu keturunan dari Dinasti Mahmud Badaruddin yang diakui sebagia “Pahlawan Kemerdekaan Indonesia” yang dengan gigih melakukan perlawanan terhadap Belanda adalah ”Sri Sultan Mahmud Badaruddin II.

Silsilah beliau adalah:
Sultan Mahmud Badaruddin II (Raden Hasan Pangeran Ratu/Sunan Tuo) bin Sultan Muhammad Bahauddin bin Sultan Ahmad Najamuddin I bin Sultan Mahmud Badaruddin I bin Sultan Muhmmad Mansur (Pangeran Hinggalaga Kebeon Gede) bin Susuhunan Abdurrahman bin Ratu Jamaluddin Mangkurat V (Kyai Gede Ing Pesarian) bin Pangeran Tumenggung Manca Negara Cirebon bin Adipati Sumedang Negara (Maulana Abdullah) bin Pangeran Wirakusumo Cirebon (Maulana Muhammad Ali Nurdin/Kyai Gede Karang Tengah) bin Maulana Muhammad Ainul Yaqin bin Maulana Ishaq bin Maulana Ibrahim Asmoro bin Al Imam Al Husain Jamaluddin Al Akbar bin Ahmad Syah jalaluddin bin Amir Abdullah Khan bin Abdul Malik bin Alwi Ammul Faqih bin Muhammad Shahib Marbath bin Ali Khali’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa Ar Rumi bin Muhammad An Naqib bin Ali Al Uraidhi bin Ja’far As Shadiq bin Muhammad Al Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Al Husain bin Sayyidina Ali bin Abi Thalib KRW+ Syayidah Fatimah Az Zahra binti Muhammad Rasulullah SAW.
Beliau adalah generasi ke-34 dari Baginda Rasulullah Muhammad S.A.W dan keturunan ke-10 dari Muhammad Ainul Yaqin/Sunan Giri.
Ibundanya adalah Ratu Agung binti Datuk Murni (Muhammad bin Ali bin Alwi bin Al Imam Abdullah Shohibul ratib Al Haddad).

Sultan Muhammad Bahauddin, ayah dari pada Sultan Mahmud Badaruddin II wafat pada hari Senin 21 Zulhijjah 1218 H / 2 April 1804 M. Mempunyai putra putri 62 orang dan yang mempunyai dzurriat 25 orang diantaranya yang terkenal dari satu ibu ada 4 orang yaitu :
1. Raden Muhammad Hasan, yang pada waktu ayahnya diangkat menjadi Sultan ia dinobatkan sebagai Pangeran Perabu Negara (Putra Mahkota) dan kemudian setelah ayahnya wafat beliau dinobatkan sebagai pengganti ayahnya dengan gelar “Sri Sultan Mahmud Badaruddin Syah Alam Palimbang Darussalam II”
2. Raden Muhammad Husin/Pangeran Adimenggala/sultan Mudo yang kemudian diangkat menjadi Pangeran Adipati Negara
3. Pangeran Muhammad Hanapiah
4. Pangeran Bupati penembahan Hamim
5. Pangeran Adipati Abdurahman

Raden Muhammad Hasan, dilahirkan pada tahun 1182 H/1768 M. Beliau mempunyai kemauan yang besar untuk menuntut ilmu, disamping mempunyai otak yang cerdas serta mendapat didikan secara Islam yang kuat dari datuk/kakeknya langsung yakni Datuk Murni/Syed Muhammad bin Ali bin Alwi bin Al Imam Abdullah Shohiburratib Al Haddad. Datuk Munir/syed Muhammad Al Haddad ini datang ke Palembang langsung dari Tarim Hadramaut bersama saudaranya yakni Syed Hamid/datuk Hamid babus salam Al Haddad. Datuk Munir wafat pada dzulkaidah 1198 H/1784M dan makamnya ada di Kubah kawah tengkurep 5 Ilir Palembang. Beliau juga menguasai bahasa Arab dan portugis dengan baik serta hafal kitab suci Al Qur’anul Karim serta beliau juga menulis Al Qur’an dengan tangannya sendiri. Oleh karena beliau anak sulung maka menurut adat istiadat sila sila Palembang secara otomatis beliau menggantikan kedudukan ayahnya yang telah wafat sebagai Raja/Sultan Sri. Beliau dinobatkan menjadi Sultan dengan memakai nama Dinasti kerajaan yaitu “Sultan Mahmud Badaruddin Syah Alam Palimbang Darussalam II”, pada hari Senin 21 Zulhijjah 1218 H/ 2 April 1804 M.

Hubungan kerajaan Palembang Darusslan saat itu sudah ada dengan kerajaan kerajaan di Jawa, Banten, Cirebon, Kudus, Demak, Surakarta, Jokjakarta, Gresik karena memang mereka memiliki tali persaudaraan yang erat dan begitu juga dengan Madura, Bugis, Aceh, Riau, Malaka, Kedah, Minangkabau, Barus, Jambi. Selain dari pada itu Palembang Darussalam menjalin hubungan dengan Kamboja, Siam, Champa, Arab, Inggris, Portugis, Spanyol dan Belanda. Antara sultan Badarudin 2 dengan Syed Alwi (raja muda) bin Syed Ahmad kesultanan Perlis memiliki hubungan kekerabatan dari garis ibunya. Bunda dari sultan Badarudin 2 yakni Ratu Agung binti Datuk Munir/Syed Muhammad bin Ali b Alwi bin Al Imam Abdullah shohibur ratib Al Haddad dan bunda dari Syed Alwi bin Ahmad bin Husin Jamalullail adalah Syarifah Seha binti Syed Muhammad bin Alwi bin Abdullah bin Alwi bin Al Imam Abdullah shahibur ratib Al-Haddad.

Sultan Mahmud Badaruddin II terkenal akan kegigihannya melawan Belanda, namun Belanda yang diwakili oleh Jenderal di Kock melakukan politik adu domba dan politik ini berhasil sehingga memaksa Sultan menyerahkan kekuasaan kepada Belanda. Maka pada tanggal 30 Ramadhan 1236 H / 1 Juli 1821 M ditandatangani perjanjian dengan pemerintah kolonial Belanda.

Pada tanggal 2 Syawal 1236 H/3 Juli 1821 M, Sultan Mahmud Badaruddin II bersama dengan putranya Ahmad Najamuddin Prabu Negara berikut keluarga dan sanak saudaranya termasuk dalam rombongan itu Syed Umar bin Muhammad Asseggaff dan putra Syed Abdullah bin Umar Asseggaff, naik kapal perang Belanda. Setelah 3 hari lamanya berlabuh di pangkalan Pangeran Adipati Tua di Sekanak Palembang, maka pada tanggal 6 Juli, kapal perang tersebut baru berangkat ke Jakarta dan baru sampai di pelabuhan Cilincing 28 Juli 1821 M. Kemudian Sultan beserta keluarga sebagai tawanan Belanda ditempatkan di benteng pertahanan Belanda Meester Conelis Jatinegara.

Setelah dalam tahanan 8 bulan dan melalui proses kehidupan dan pemeriksaan yang sangat kejam di luar peri kemanusian, Sultan Mahmud Badaruddin II beserta rombongan dibuang ke Ternate. Di Ternate Sultan Mahmud Badaruddin II menjadi penasehat Raja Ternate dan beliau banyak menulis kitab-kitab dan pada hari Jum’at jam 6 pagi 14 Shafar 1269 M/26 November 1852 M, Sultan Mahmud Badaruddin II wafat di Ternate. Sementara Sultan Ahmad Najamuddin II di Ternate pada hari Sabtu jam 3 pagi 2 Rajab 1277H/ 14 Januari 1861 M. Hingga sekarang sebagian keturunan Sultan Mahmud Badaruddin ini masih ada di Ternate.

Karena didikan agama yang baik yang Sultan Mahmud Badaruddin dapatkan dari garis ibunya, maka sultan Mahmud Badaruddin II ini terkenal disamping beliau sebagai Sultan juga terkenal sebagai seorang yang memiliki ilmu agama yang tinggi. Beliau sangat gemar belajar agama Islam, maka di masa beliau banyak didatangkan ulama ulama langsung dari Hadramaut Yaman Selatan sehingga perkembangan ilmu ilmu Islam di masa itu cukup maju. Juga hampir semua putri-putrinya berkawin dengan keluarga syed. Diantara menantu Sultan Badaruddin ini adalah:
1. Syed Muhammad bin Alwi Khaneman (wafat 1236H) nikah dengan Raden Ayu Halimah (R.A.Keramo Dinato) binti Sultan Mahmud Badaruddin II.
2. Pangeran syarif Ali bin Syed Abubakar bin Sholeh bin Ali bin As Syech Abubakar bin Salim. Pangeran Syarief Ali (wafat 1295H).
3. Syed Umar b Muhammad Asseggaff nikah dengan Raden Ayu Azimah binti Sultan Mahmud Badaruddin II.
4. Pangeran Syarief Gasim bin Syed Ali bin Husin bin Ahmad Baraqbah nikah dengan Raden Ayu Maliha binti Sultan Mahmud Badaruddin II
5. Syed Husin bin Raden Hasan bin pangeran Husin Shahabuddin memiliki putra yang bernama Pangeran syarief Ali Bin Husin Shahabuddin.

Di Kedah, di samping keluarga Shahbudin, juga ada keluarga Baraqbah yang juga cukup memegang peranan penting dalam politik negeri Kedah setelah masa kemerdekaan. Diantara keluarga baraqbah yang cukup dikenal adalah Tun Syed Syech bin Hasan bin Muhammad bin Ali Baraqbah, yang pernah menjadi Lord Governor Pulau penang yang ke tiga, beliau lahir pada 10 November 1906 dan wafat 8 Oktober 1975 di Alor star Kedah. Juga di Kedah dikenal Tan sri Aqil bin Hasan bin Muhammad bin Ali Baraqbah yang memegang peranan penting dalam sejarah Kedah. Keluarga Baraqbah ini saat ini juga ramai di Palembang.

Menjelang massa kemerdekaan Malaysia, juga terjadi penghijrahan keluarga Shahabuddin dari jurai yang berbeda dengan keluarga Tunku Kudin/syed Zainal Abidin shahbuddin. Yang berhijrah dari Palembang ke Kedah yakni Syed Muhammad bin Ahmad bin Muhammad bin Zein Shahabuddin. Beliau berhijrah ke Kulim Kedah sekira tahun 1910. Syed Muhammad ini memiliki 5 orang putra dan seorang anak perempuan, diantara adalah Syed Ahmad yang lahir di Kulim Kedah 4 Mei 1925.

Syed Ahmad mendapat pendidikan di Sekolah Melayu Kulim (Kulim Malay School) pada tahun 1932 hingga 1935 dan melanjutkan pendidikannya di Sultan Abdul Hamid College, Alor Star hingga tamat pendidikan di Senior Cambridge Examination pada tahun 1947.

Syed Ahmad memiliki pengalaman yang luas dalam dunia. Beliau menjabat sebagai Assistant Secretary UMNO di Kedah (1951–1954), kemudian sebagai Secretary Kedah UMNO (1954–1967), Chairman, UMNO State Liaison Committee and Kedah National Front (1967–1978), UMNO Supreme Council Member (1968–1978), and Deputy Chairman, UMNO State Liaison Committee and Kedah National Front (1978–1984).
Hingga Syed Ahmad menjadi Menteri Besar Kedah dan bergelar Y.A.B. Dato’ Seri Utama Syed Ahmad bin Syed Mahmud Shahbuddin, SMN., SSM., PSM., DUNM., SPMS., SPMT., SPMK., SSDK., JP dari 14 Desember 1967 hingga 11 Juni 1978.
Beliau juga tercatat sebagai Yang di-Pertuan Negeri (Governor) di negeri Melaka yang kelima dari tahun 1984-2004. Syed Ahmad menikah dengan Toh Puan Sharifah Haniffah binti Syed Alwi Shahabuddin yang merupakan sepupunya sendiri yang juga berasal dari Palembang pada tahun 1950 dan mereka mendapat 7 orang anak. Toh Puan wafat pada 5 Juli 1993 di Kuala Lumpur. Pada tahun 1960, beliau nikah dengan Toh Puan Datuk Seri Datin Seri Utama Marfuza bte Sheikh Mohd Osman dan mendapat 4 orang anak. Syed Ahmad wafat pada 7 Juli 2008 di rumahnya di Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur. Dalam usia 83 tahun. Beliau dimakamkan di mesjid Al Azim di Bandar Malaka, Melaka.

Wallahu a’lam

***Disadur dari sebuah tulisan blog azimulmanal

• telah dilihat 59 kali • total 1 kunjungan untuk hari ini •
Peranan Keluarga Syed dalam Sejarah Palembang Darussalam dengan Kedah Darul Aman

Tulisan Terkait

Tag pada:                    

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *