Selamat Tahun Baru Hijriyah - 1 Muharrom 1439 H
» Jadwal Sholat Kota Palembang dan Sekitarnya
» Profil Yayasan Malaya
» Kegiatan Yayasan Malaya
---------- Malam Seni dan Budaya Besemah Pagaralam 2017 ----------

Islam adalah agama yang menyukai kebersihan. Oleh karena itu, ia mewajibkan membersihkan najis di mana saja dan agar orang menghindarkan diri daripadanya. Begitu pula Islam menganggap bersuci dari najis sebagai salah satu syarat bagi sahnya shalat, baik najis yang menempel pada pakaian, tubuh maupun tempat shalat.

Namun demikian, agama Islam pun memperhatikan kemudahan, agar tidak terjadi kesulitan. Oleh karena itu, ada beberapa najis yang dimaafkan, karena sulit dihilangkan, atau karena sulit menghindarkan diri dari padanya, demi kemudahan manusia agar mereka tidak mengalami kesulitan.

Berikut adalah beberapa macam najis yang dimaafkan:

  1. Percikan najis yang amat sedikit, yang tidak bisa ditangkap oleh mata telanjang, manakala percikan itu mengenai pakaian maupun tubuh. Begitu pula, percikan najis-najis lainnya, baik najis mughallazhah, mukhaffafah maupun mutawassithah.
  2. Sedikit darah, nanah, darah kutu dan tahi lalat atau najisnya, selagi hal itu tidak diakibatkan oleh perbuatan dan kesengajaan orang itu sendiri.
  3. Darah dan nanah dari luka, sekalipun banyak, dengan syarat berasal dari orang itu sendiri dan bukan atas perbuatan dan kesengajaannya, sedang najis itu tidak melampaui dari tempatnya yang biasa.
  4. Tahi binatang yang mengenai biji-bijian ketika ditebah,dan tahi binatang ternak yang mengenai susu ketika diperah, selagi tidak terlalu banyak sehingga merubah sifat susu itu.
  5. Tahi ikan dalam air apabila tidak sampai merubahnya, dan tahi burung-burung di tempat yang sering mereka datangi seperti Masjid al Haram, Masjid Nabawi di Madinah, dan Masjid Umawi. Hal itu karena tahi binatang tersebut telah merata di mana-mana, sehingga sulit dihindarkan.
  6. Darah yang mengenai baju tukang jagal, apabila tidak terlalu banyak.
  7. Darah yang masih ada pada daging.
  8. Mulut anak kecil yang terkena najis muntahannya sendiri, apabila ia menyedot tetek ibunya.
  9. Debu di jalan-jalan yang mengenai orang.
  10. Bangkai binatang yang darahnya tidak mengalir. Maksudnya, binatang itu sendiri tidak mempunyai darah, apabila bangkainya itu tercebur dalam benda cair, seperti lalat, lebah dan semut, dengan syarat binatang itu tercebur sendiri dan tidak merubah sifat benda cair yang diceburi.

Al-Bukhari dan lainnya telah meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Apabila lalat tercebur dalam wadah salah seorang di antara kamu, maka hendaklah lalat itu ia tenggelamkan seluruhnya, kemudian dibuang. Karena pada salah satu sayapnya terdapat obat sedang pada yang lain terdapat penyakit.”

Dari hadist ini dapat disimpulkan, bahwasanya sekiranya lalat itu membikin minuman itu najis, tentu Nabi takkan menyuruh menenggelamkannya. Lalu, kiaskanlah kepada lalat ini semua bangkai binatang lain yang semakna dengannya, yakni yang darahnya tidak mengalir.

Wallahu a’lam

***Referensi: Al-fiqh al-manhaji ‘ala madzhab al Imam asy-Syafi’i; Dr. Mustafa al-Khin,  Dr. Mustafa al-Bugha, Ali asy-syirbaji

 

• telah dilihat 62 kali • total 1 kunjungan untuk hari ini •
Beberapa Macam Najis yang Dimaafkan

Tulisan Terkait

  • Tidak Ada Tulisan Terkait
Tag pada:    

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *