» Jadwal Sholat Kota Palembang dan Sekitarnya
» Profil Yayasan Malaya
» Kegiatan Yayasan Malaya
Jadwal Imsakiyyah Ramadhan 1438 H untuk kota Palembang

Liputan6.com, Jakarta – Kapolri Jenderal Badrodin Haiti menyebutkan, hingga saat ini setidaknya ada 244 laporan terkait tindak pidana pembakaran hutan dan lahan. Laporan tersebut tengah ditangani 6 Polda terdampak bencana kabut asap. Bahkan sebagian berkas sudah lengkap dan dilimpahkan ke kejaksaan.

“Ada 244 laporan tindak pidana pembakaran hutan dan lahan dari 6 Polda, yakni Sumsel, Riau, Jambi, Kalteng, Kalbar, dan Kalsel. Kemudian yang masih penyelidikan 26, sisanya penyidikan 218. Dari total itu, 113 penyidikan perorangan, 48 perusahaan, dan 57 sudah P21 (berkas lengkap),” ujar Badrodin di Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (12/10/2015).

Badrodin juga mengungkapkan, ada 2‎21 perusahaan dan perorangan yang sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini. “Untuk korporasi ada 12 perusahaan yang jadi tersangka, dan 209 perorangan.”

‎Dari 12 perusahaan tersebut, 2 di antaranya merupakan milik Asing. Namun mantan Wakapolri itu enggan membeberkan identitas korporasi itu. Ia hanya menyebutkan asal negaranya.

“Perusahaan yang jadi tersangka ada yang dalam negeri ada yang investor asing.‎ Asing ada dari Malaysia dan China. Kalau Singapura masih dalam penyelidikan,” tutur Badrodin.

Para tersangka tersebut dijerat Pasal 108 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Pelestarian dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Mereka terancam hukuman maksimal 10 tahun penjara‎ dan denda Rp 10 miliar. (Ron/Sun)

***Sumber: Liputan6 dot com

(Ki-ka) Menteri KLH Siti Nurbaya, Menko Polhukam Luhut Panjaitan, Menlu Retno L. P. Marsudi, Kapolri Jenderal Badrodin Haiti, Menkes Nila F Moeloek menggelar konferensi terkait penanganan kabut asap di Jakarta, Senin (12/10). (Liputan6.com/Faizal Fanani)
• telah dilihat 72 kali • total 1 kunjungan untuk hari ini •
Kapolri: Perusahaan Malaysia dan China Terlibat Pembakaran Hutan

Tulisan Terkait

Tag pada:        

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *