Selamat Tahun Baru Hijriyah - 1 Muharrom 1439 H
» Jadwal Sholat Kota Palembang dan Sekitarnya
» Profil Yayasan Malaya
» Kegiatan Yayasan Malaya
---------- Malam Seni dan Budaya Besemah Pagaralam 2017 ----------

Bismillahirrohmanirrohim

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
hamba mulakan sebuah hikayat Melayu yang bertajuk,
‘Melayuku Kian Melupakan Akarnya’

Masih adakah anak cucu yang tegar membela akan bangsanya?
Masih adakah Laksamana Awang, yang gagah meredah lautan?
Masih adakah cucu raja-raja Mala yang gagah berani laksana moyangnya dulu?

Bangkitlah anak Melayu
Jangan dikau lupakan akar bangsamu
Jangan dikau lupakan agama, bangsa dan negaramu

Dulu bangsaku Melayu gagah tiada tandingan,
semangat panglimanya mengalir bak besi kursani,
gentar tiada, menjual dan membeli,
keris pun dihunus, langkah pun diatur
membela bangsa dengan darah dan keringat,
masih adakah anak cucu yang gagah menabur bakti,
membela agama, bangsa dan negaranya tanpa segan dan silu?

Pintar pula gerangannya, serikandi Melayu,
lemah lembut jangan dibuat main,
panah terhunus tatkala teringin,
pintar urusan rumah tangga, pintar pula merayu,
kerambit tersisip, kewanitaan jangan dipandang enteng,
masih adalah gerangannya anak cucu serikandi yang gagah menabur bakti,
membela agama, bangsa dan negaranya yang kian karam?

Keris sundang, semegah namanya,
dibuat berlawan musuh durjana,
sedihnya kini keris hanya jadi lambang bangsa,
semegah keris eranya permaisuri hijau,
masih adakah gerangannya anak cucu yang sanggup menghunuskan keris,
menjunjung obor perjuangan bangsa melayu yang kian malap?

Orang melayu cuma ada keris dan tombak untuk berlawan,
itulah katanya sejahrawan negara yang dungu dan pemalas,
alaulah persenjataan orang melayu guna keris dan tombak sahaja
masakan tuan hamba dapat bernafas sebagai orang melayu hingga kini,
setelah mengharungi gelombang penjajahan yang kejam?
masih adakah gerangannya anak cucu yang bijak lestari,
untuk menyedarkan tuan hamba dari tidur yang lena?

Orang melayu cuma ada parang dan semangat sahaja utnuk lawan penjajah portugis,
itulah kayanya sejahrawan negara yang rasuah lagi pemalas,
malangnya pengetahuan kekuatan meriam melayu diabaikan mereka,
kalau pesenjataan orang melayu cuma ada parang dan semangat sahaja,
kenapa nusantara perlukan 4 quinstador untuk menjajah kita?
kita dah lama tidur disuap ubat penjajah, bangkitlah anak melayu!

Inilah warisan bangsa yang kian dilupakan,
warisan raja dan puteri Mala kupersembahkan,
buat tatapan generasi anak cucu jangan dilupakan,
masihkan ada anak cucu yang sanggup mengukir ukiran bangsa Mala,
takala yang lain selesa melukis pentagram penjajah dajal?

Kapal-kapal, jong-jong adalah trademark bangsa melayu,
laksamana Awang orang yang pertama berjaya melengkapkan pelayaran kelilingi dunia,
yeah, seorang anak melayu yang diperkudakan penjajah bangsat,
namun laksamana Awang teguh membawa nama melayu,
mengelilingi dunia, kini hilang tiada nestapa,
masih adakah anak cucu yang cuba mengikuti jejak langkah laksamana Awang,
kudoakan semoga kau berjaya, wahi cucuku yang berdarah naga

Orang melayu deutro sudah lama bersaudara dengan melayu proto (orang asli),
hanya kalian yang melupakan kisah silam kita,
mengapa begitu cepat ultrakiasu/chauvinis/komunis mendakwa kita sebagai kau pendatang,
agaknya mereka lupa siapa mereka di suvarnadvipa dahulu,
dagang merempat yang terkinta-kinta meminta belas ehsan orang melayu itulah mereka,
agaknya mereka lupa akan ketinggian budi bahasa datu mereka yang budiman
sewaktu hina menekur ilmu di bawah pendeta melayu,
berani sungguh wahai bangsat,
kamu mendakwa kamui kaum pendatang!
ingatlah, sarang tebuan jangan dijolok, kelak merana diri!

Inilah punca utama kejatuhan bangsa melayu,
inilah penyakit bangsa kita turun temurun,
inilah puncak kejatuhan empeyar melaka ke tangan portugis celaka,
sampai sekarang masih menjadi saka,
sampai sekarang bangsaku bertelagah diperkuda musuh bangsat,
ubatnya hanya ada pada kalian,
hanya kalianlah mampu merawatnya,
anak melayu bersatupadulah hendaknya,
kelak kita akan disegani
ingatlah pepatah keramat ini,
‘RAJA-RAJA MALA DARI MELAYU’

Lihatlah wahai anak-anak melayu,
kita hebat di zaman silam
tapi dimanakah semua itu sekarang?
sengaja hamba memilih video dari film Queen of Langkasuka karena film ini
ternyata mengangkat budaya melayu yang sebenat
tapi sayangnya bukan ‘air tangan’ anak tempatan..

Lihat sahaja cerita Nilapura
drama epik tempatan ternyata sangat mengecewakan
puteri melayunya berbusana gaun dari barat,
yang puteranya bergaya ala-ala kesatria dram epik merlin
ternyata kita jauh menyasar
kaji dahulu budaya melayu lama-lama jika ingin buat film
peradaban kita orang melayu lagi lama dari mereka, orang-orang barata
bahkan lagi maju sebenarnya

hanya orang yang dugu sahaja akan gelakkan kebenaran ini.
kita sudah terlalu lama beratus tahun diberi ubat tidur oleh penjajah,
sudah terlalu banyak artifak sejarah orang melayu dirompak penjajah,
sampai kita tidak tahu siapakah kita sebenarnya
sudah sampai masanya anak melayu berhenti berbalah dan bangkit dari tidur yang panjang
ayuh bangkitlah besama hamba dan rakan-rakan!

Bangsa kita bukan dari Yunnan, bukan dari China dan India seperti dakwaan mereka
kita sebenarnya dari jurai keturunan yang mulia nabi Ibrahim AS dan Siti Keturah
si wangi wangian dari nusantara
kitalah juga keturunan bangsa Mala
keturunan pemerintah Melayu yang agung di nusantara dahulu yang hilang!

Disunting oleh Laksaman Arez

Enrique dari Melaka atau Panglima Awang atau Henry The Black dan Enrique of Malacca merupakan seorang keturunan Melayu yang turut serta dalam misi pelayaran Ferdinand Magellan untuk mengelilingi dunia. Ia bertugas sebagai penerjemah dan pembantu di dalam kapal Ferdinand Magellan. (wikipedia)

Queens of Langkasuka (Thai: ปืนใหญ่จอมสลัด, Puen yai jom salad) is a 2008 Thai historical fantasy adventure film directed by Nonzee Nimibutr, and written by two-time S.E.A. Write Award winner Win Lyovarin. Known as “Pirates Of Langkasuka” in the UK and as “Legend of the Tsunami Warrior” in the US. (wikipedia)

• telah dilihat 345 kali • total 1 kunjungan untuk hari ini •
Sebuah Hikayat – Melayuku Kian Melupakan Akarnya

Tulisan Terkait

Tag pada:            

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *